Cerpen – Salju Fikiran di Larut Malam

Aku ingat lagi pada larut malam itu, dengan bertemankan secangkir kopi dan aroma indahnya, aku duduk di hadapan mesin taip lalu aku terus menaip benak fikiranku ini. Butir-butir salji terusan jatuh di tepi tingkap bilikku seperti buah-buah persoalan yang muncul tanpa henti dan sepertinya salju fikiran ini tanpa permulaan, tanpa pengakhiran.